PCB Connect: Dampak pada Harga PCB Selama Pandemi

Saat dunia menyesuaikan diri dengan dampak pandemi global, setidaknya ada beberapa hal yang bisa diandalkan untuk tetap konstan.

Ekonomi China telah berjuang pada awal pandemi, telah pulih dengan kuat, dengan aktivitas manufaktur China telah meningkat selama 9 bulan berturut-turut menurut Biro Statistik Nasional.

Produksi untuk PCB domestik China saat ini melebihi pesanan ekspor di banyak pabrik dan ditambah dengan kenaikan harga bahan baku lebih dari 35% dalam beberapa kasus, produsen PCB sekarang bersedia untuk membebankan biaya yang meningkat ini kepada pelanggan, yang tidak ingin mereka lakukan selama ini. fase awal pandemi.

Ketika pesanan ekspor mulai mengambil kapasitas yang tersedia terus berkurang, memberikan tekanan lebih lanjut pada rantai pasokan bahan, memungkinkan produsen bahan baku untuk membebankan premi lebih lanjut.

Emas tetap menjadi lindung nilai universal terhadap ketidakpastian ekonomi global, dengan logam mulia mengamuk ke level tertinggi dalam sejarah, kinerja yang telah menggandakan biaya logam selama 5 tahun terakhir.

Biaya teknologi PCB tidak kebal, dengan biaya finishing permukaan ENIG yang meningkat di semua teknologi, dampak dari peningkatan ini lebih terasa di seluruh produk dengan jumlah lapisan yang lebih rendah karena % kenaikan berbanding terbalik dengan jumlah lapisan.

Kecepatan rebound ekonomi China juga dirasakan di seluruh dunia, dengan Dolar AS turun 6% terhadap RMB sejak Januari 2020. Pabrik-pabrik PCB dengan eksposur dolar dari tagihan harus menerima dampak translasi mata uang asing karena biaya tenaga kerja mereka. dibayar dalam mata uang lokal.

Dengan kenaikan bahan baku yang kemungkinan akan berlanjut hingga setelah Tahun Baru Imlek seiring dengan terus meningkatnya komoditas yang diperdagangkan secara global, pasar kini telah mencapai titik di mana harga output PCB meningkat ke tingkat yang tidak berkelanjutan untuk ditampung oleh pabrik.


Waktu posting: Jan-05-2021